Nenie Lambung Minta Pemko Kreatif Tingkatkan PAD Pajak-Retribusi

Ketua Komisi B DPRD Kota Palangka Raya Nenie A Lambung

Nenie Lambung Minta Pemko Kreatif Tingkatkan PAD Pajak-Retribusi

PALANGKA RAYA - Ketua Komisi B Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Palangka Raya, Nenie A Lambung  meminta pemerintah setempat lebih kreatif untuk meningkatkan PAD retribusi-pajak "Untuk meningkatkan PAD harus melihat potensi yang bisa digali. Salah satu yang potensial adalah melalui pajak dan retribusi daerah di tentah pandemi COVID-19 agar PAD kita tetap maksimal," kata Nenie, Minggu (26/7/2020).

Dia mengatakan, bila mengacu dari Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 38 tahun 2018, maka upaya melakukan peningkatan pendapatan daerah bisa dilakukan dengan menetapkan target pajak dan retribusi daerah. Terlebih, lanjut dia, pemerintah pusat terus mendorong pemerintah daerah untuk kreatif meningkatkan PAD dari sektor pajak daerah dan retribusi daerah.

"Untuk itu, kami meminta pemerintah kota semakin kreatif dan inovatif menggali potensi sektor pajak untuk meningkatkan PAD. Di mana pandemi ini banyak anggaran kita yang tersedot sehingga pemerintah harus bisa meningkatkan PAD untuk mengimbangi pengeluaran," katanya

Untuk itu, dia meminta pemerintah "Kota Cantik" semakin aktif bergerak dalam meningkatkan PAD sektor pajak. Salah satunya, menurutnya dengan cara "jemput bola" terkait retribusi dan pajak daerah. "Hendaknya juga Pemko Palangka Raya melakukan inovasi dalam hal penerimaan PBB dan pajak lainnya. Sebut saja dengan membuka pembayaran pajak berbasis online, serta bekerjasama lebih banyak dengan pihak perbankan," katanya. 

Kepala Badan Pengelola Pajak dan Retribusi Daerah Kota Palangka Raya, Aratuni D Djaban menyebut realisasi retribusi daerah pada triwulan kedua tahun 2020 tercapai 30,57 persen. "Realisasi retribusi daerah sejak awal Januari hingga 30 Juni 2020 mencapai 30,57 persen dari target yang ditetapkan sebesar Rp15,750 miliar," kata Aratuni. Sementara itu, di sisi realisasi pajak daerah Aratuni menyebut bahwa dari awal Januari hingga 30 Juni 2020 mencapai Rp49,530 miliar lebih atau di angka 49,92 persen dari total pajak yang ditargetkan.  PR1

 

Danramil Kurun
Razak Golkar
Fairid
Heru
Dishut
PUPR
inspektorat
iconk
jujur
Sekwan
PJ
barut
rumkit
pulpis
SERTIFIKAT
tukang
efek

Widget